Kapolda Nico Apresiasi Irjen Fadil dan Lanjutkan Program

Irjen Pol Dr. Nico Afinta menyatakan akan melanjutkan program Kapolda Jatim sebelum dirinya, Irjen Pol Dr. M. Fadil Imran. Menurut Kapolda Jatim baru kelahiran Surabaya itu, banyak program hebat yang telah digagas pendahulunya tersebut.

SMP Surabaya Lakukan Persiapan, Desember Tatap Muka

Sekolah dengan pembelajaran tatap muka untuk jenjang SMP di Kota Surabaya akan dimulai pada awal Desember mendatang. Berbeda dengan rencana-rencana sebelumnya, pada kali ini telah diikuti dengan persiapan. Pertanda bukan sekadar wacana?

Wakapolda Pimpin Pengamanan Pilkada Serentak Jatim

Pengamanan Pilkada Serentak Jatim 2020 dipimpin oleh Wakapolda Jatim, Brigjen Pol Slamet Hadi Supraptoyo. Hal ini disampaikan oleh Kapolda Jatim Irjen Pol Mohammad Fadil Imran dalam audiensi dengan KPU Jatim, Senin (06/7/2020).

Positif Covid Jatim Naik, Polda Operasi Yustisi

Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Timur akan melakukan operasi yustisi dengan sasaran tertentu untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Hal ini dilakukan karena Jatim mengalami kenaikan jumlah positif Covid-19.

Waspada, Penipuan Modus Bukti Transfer Editan

Polrestabes Surabaya membongkar penipuan dengan modus bukti transfer editan. Pengusaha sembako asal Pondok Maritim Surabaya, Agus, menjadi korbannya. Barang yang dipesan pelaku telah dikirimkan, tetapi saldo tidak bertambah. Korban menderita kerugian sebesar Rp 154 juta..

Polrestabes Surabaya Deklarasi Tolak Anarkisme

Polrestabes Surabaya menggelar deklarasi damai dan pernyataan sikap menolak aksi anarkisme yang terjadi dalam unjuk rasa, Jumat (16/10/2020) malam. Deklarasi yang diselenggarakan di gedung Graha Bhara Daksa Mapolrestabes Surabaya itu mendapat dukungan dari berbagai elemen masyarakat.

Khofifah Bentuk Biro Khusus, Jatim Raih Award Lagi

Pemerintah Provinsi Jawa Timur menerima penghargaan Indonesia Government Procurement Awards 2020 kategori Pusat Keunggulan Pengadaan dari LKPP. Penghargaan yang baru pertama kali diraih oleh Jatim ini berkat program biro khusus yang digagas Khofifah.

Kamis, 16 September 2021

Tabrak Lari di Jalan Raya By Pass Mojokerto: Korban Tewas Seketika di Lokasi Kejadian


 

RADARMETROPOLIS: Mojokerto – Ahmad Nasifan (23) warga Sekarputih, menjadi kotban tabrak lari di Jalan Raya By Pass Kelurahan Kedundung Kecamatan Magersari Kota Mojokerto, Rabu (15/09/2021). Warga Kelurahan Kedundung, Kecamatan Magersari, Kota Mojokerto itu seketika tewas di lokasi kejadian.

Korban yang mengendarai motor Honda Mega Pro W-5021-OL melintas di Jalan Raya By Pass, Kelurahan Kedundung, Kecamatan Magersari, Kota Mojokerto sekitar pukul 21.20 WIB. Ketika korban hendak mengemudikan motornya menyebrang jalan dari arah barat ke timur, di saat bersamaan terlihat mobil Daihatsu Grandmax S-8655-WJ dari arah berlawanan.

Untuk itu korban berhenti di tengah jalan, bermaksud memberikan kesempatan kepada pengendara mobil Daihatsu Grandmax S-8655-WJ yang datang dari arah berlawanan, Candra Ridhoilahi (36) warga Kecamatan Tembelang, Jombang. Namun dari arah selatan tiba-tiba melaju mobil yang tidak diketahui identitasnya dan menabrak motor korban. Korban jatuh terpental ke aspal jalan dan tewas seketika di lokasi kejadian.

Petugas dari Unit Laka Lantas Polresta Mojokerto yang datang ke lokasi langsung melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP). Korban dievakuasi ke ruang jenazah RSU Dr Wahidin Sudiro Husodo.

Kanit Laka Lantas Polresta Mojokerto, Ipda Basoeni, mengatakan bahwa jasad korban dievakuasi ke kamar jenazah RSU Dr Wahidin Sudiro Husodo, Kota Mojokerto guna dilakukan visum. Pengemudi mobil Daihatsu Grandmax diamankan polisi untuk dimintai keterangan terkait.

“Sepeda motor milik korban dan mobil Daihatsu Grandmax sementara kita amankan sebagai barang bukti,” jelasnya. (fur)

Tim Satreskrim Polres Jombang Tembak Pencuri Spesialis “Jarah Sekolah”


 

RADARMETROPOLIS: Jombang – Sat Reskrim Polres Jombang menangkap pelaku pencuiran spesialis jarah sekolah. Pelaku ditangkap di rumahnya. M Jinar Ridwan (37) menyasar sekolah yang ada di Jombang, baik SD maupun SMP. Dalam aksinya, sejumlah barang berharga berhasil disikat. Mulai dari proyektor, layar monitor CCTW hingga laptop.  Bahkan sepatu pun tak luput disikatnya. Warga Desa Grogol, Kecamatan Diwek, Jombang itu ditangkap di rumahnya.  

“Dia pencuri spesialis sekolah,” kata Kapolres Jombang, AKBP Agung Setyo Nugroho, saat merilis kasus tersebut, Kamis (16/9/2021).

Selama sembilan bulan beraksi sudah dua puluh dua sekolah telah menjadi korban aksinya tersebut. Aksi dilakukan mulai Januari 2021.

Saat penangkapan, polisi melumpuhkan dengan timah panas. Sebutir peluru bersarang di kaki kanannya.

Dalam pemeriksaan, tersangka mengakui perbuatannya, bahwa ia telah melakukan pencurian di 22 TKP yang tersebar di berbagai kecamatan di Kabupaten Jombang.

Aksi terakhir bapak dua anak itu dilakukan pada Senin (13/9/2021) sekitar pukul 01.00 dini hari di SDN Podoroto, Kecamatan Kesamben. Disini pelaku berhasil menggondol sejumlah barang berharga. Di antaranya, 3 proyektor, 1 layar monitor CCTV, 2 spiker aktif,1 laptop merk asus, 2 printer, serta sepasang sepatu merk Vladio.

Barang elektronik curian tersebut ia masukkan ke dalam karung. Kemudian diangkutnya menggunakan sepeda motor Vario warna merah untuk dibawa ke rumah. Atas pencurian itu, kerugian sekolah ditaksir mencapai Rp 30 juta.

Barang-barang serupa juga didapatkan pelaku saat beraksi di 21 TKP lainnya. Barang bukti tersebut ada yang sudah dijual ke Surabaya, tetapi ada juga yang masih tersimpan di rumahnya. Dalam konferensi pers, polisi membeber barang bukti di atas meja.

Kapolres Jombang mengungkapkan, modus operasi tersangka dalam menjalankan aksinya adalah mencari sasaran dengan memperhatikan gembok pada pintu gerbang sekolah.

Posisi gembok yang berada di luar pagar menjadi sasarannya. Pelaku menyimpulkan bahwa jika gembok berada di luar pagar, maka dipasatikan tidak ada orang di dalam lingkungan sekolahan.

Kemudian tersangka masuk dengan cara merusak gembok tersebut dan kemudian mencongkel jendela sebagai jalan masuk ke ruangan untuk mengambil barang berharga. “Pengakuan sementara, dia beraksi sendiri. Namun tetap kita dalami,” kata Kapolres.

Polsisi menjerat pelaku dengan pasal 363 ayat (1) ke-5 KUHP tentang pencurian dengan pemberatan. Ancaman hukumannya paling lama tujuh tahun penjara. (fur)

Rabu, 15 September 2021

Ditangkap Polres Genteng: Agar Kuat Melek, Pria Paruh Baya Warga Plemahan Nyabu dan Jadi Pengedar


 

RADARMETROPOLIS: Surabaya – Yahya (58) pria paruh baya ditangkap anggota Reskrim Polsek Genteng di depan ruko Jalan Jagalan karena kasus narkoba. Kepada polisi warga Jalan Plemahan Besar, Surabaya mengaku mengkonsumsi sabu agar kuat melek. Tapi polisi juga mendapatkan bukti bahwa yang bersangkutan juga mengedarkan sabu.

Di sakunya ditemukan 1 poket sabu seberat 0,9 gram saat digeledah polisi. Ia pun langsung digelandang ke Polsek Genteng untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

“Tersangka bukan hanya mengonsumsi sabu, tapi juga juga mengedarkan kepada teman-temannya dan dapat komisi,” ungkap Kanitreskrim Polsek Genteng, Iptu Sutrisno, Rabu (15/9/2021).

Pengungkapan kasus narkoba tersebut bermula dari informasi yang didapatkan anggota bahwa tersangka adalah pengguna sekaligus pengedar sabu. Dari informasi ini reskrimum selanjutnya menyelidiki aktivitas pria berstatus duda itu di sekitar rumahnya di Jalan Plemahan Besar. Kebetulan anggota melihat tersangka pergi dengan mengendarai motor. Kemudian dibuntuti oleh anggota.

“Ternyata diketahui dia sedang transaksi. Dia sedang menunggu di depan ruko Jalan Jagalan,” kata Sutrisno.

Anggota langsung menghampiri dan menyergap Yahya yang hendak pergi meninggalkan lokasi. Saat diringkus. “Tersangka kaget saat kami tangkap. Namun dia mengaku usai transaksi sabu,” lanjutnya.

Karena kaget, sabu itu pun masih tergenggam di tangan kanannya ketika ditangkap.

Guna mempertanggungjawabkan perbuatannya, Yahya dibawa petugas ke Mapolsek Genteng dan langsung dijebloskan tahanan.

“Pengakuan Yahya, mengonsumsi sabu agar betah melek. Harga sabu yang mahal, Rp 300 per poket, membuatnya berat untuk membelinya. Apalagi dia pengangguran,” katanya.

Oleh karena itu, agar bisa beli sabu terus, Yahya juga menerima titipan dari teman yang ingin membeli sabu. Dari situlah tersangka mendapat komisi. Kepada polisi Yahya berterus terang sudah dua bulan lamanya berkecimpung di dunia narkoba. (rcr)

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites