SELAMAT HARI PAHLAWAN 10 NOVEMBER 2017

Kamis, 19 Oktober 2017

Satpol PP Eksekusi Rumah Nurlena untuk Jembatan Bengawan


RADARMETROPOLIS: Surabaya - Rumah milik Nurlena, di jalan Raya Ngagel 141, akhirnya dieksekusi oleh Satuan Polisi Pamong Praja Surabaya, Rabu (19/10/2017) untuk proyek jembatan yang menghubungkan Jalan Bengawan dan Ngagel. Nurlena dan anggota keluarga yang pada mulanya menolak untuk meninggalkan tempat tinggalnya itu, berhasil dibujuk petugas sehingga bersedia mengemasi barang-barang miliknya.  

Dengan dibantu petugas Satpol PP, keluarga Nurlena segera mengosongkan tempat tinggal yang telah ditempati sejak tahun 1962. Berdasarkan surat Ipeda No. 0056.166/1982 bangunan tersebut memiliki luas 310 meter persegi.

"Saya ini mau pindah. Tapi ya tidak dadakan seperti ini. Beri kami waktu untuk beres-beres. Kalau seperti ini gimana," kata Nurlena kepada petugas dengan nada tinggi, Kamis (19/10/2017).

Sementara itu, Kepala Dinas PU Bina Marga dan Pematusan Kota Surabaya, Erna Purnawati mengatakan bahwa sedikitnya ada lima bangunan yang harus dieksekusi. Namun menurutnya hanya satu ini yang masih sulit untuk dikosongkan.

"Kita akan memfungsikan kawasan ini sebagaimana sebagai koridor jalan, dan tempat ini memang bukan sebagai tanah yang ditempati, meskipun ia menunjukkan bukti pembayaran surat PBB namun itu tidak bisa dikatakan sebagai alasan," ucap Erna Purnawati.


Pemerintah Kota Surabaya saat ini tengah membangun jembatan yang menghubungkan antara jalan Ngagel dengan Jalan Bengawan. Rumah Nurlena masuk dalam areal proyek tersebut. (rie)

0 komentar:

Posting Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites